Australia vs England ODI Betting Tips & Preview

Australia vs England ODI Betting Tips & Preview

Dalam penjadwalan yang sedikit aneh, skuad bola putih Inggris beralih dari kemenangan Piala Dunia T20 mereka dan sekarang menghadapi tiga seri pertandingan dalam format 50-over yang lebih panjang. Kami telah mempratinjau ODI pertama di Adelaide dan memberi Anda taruhan terbaik kami.

Moeen Ali menyimpulkannya untuk kita semua, ketika dia menyebut penjadwalan tiga pertandingan seri ODI melawan Australia, hanya empat hari setelah memenangkan Final Piala Dunia ‘Mengerikan’.

Dia telah menyatakan:

“Sebagai sebuah grup, kami ingin menikmati dan merayakan dan memiliki waktu itu karena Anda juga memasukkan begitu banyak ke dalamnya. Bukan hanya saat turnamen berlangsung, ada pra-turnamen, persiapan, dan sebagainya.

Memiliki permainan dalam waktu tiga hari, itu mengerikan.

Sebagai pemain, kami mulai terbiasa sekarang. Tapi untuk memberikan 100% sepanjang waktu sulit ketika Anda bermain setiap dua, tiga hari.”

Bahkan di masa-masa kalender kriket yang padat ini, seri ini tampaknya tidak berguna.

Nah, bagaimanapun seri ini terjadi dan kami memiliki skuad yang sedikit berubah untuk bersaing dengan setengah dari tim yang tersisa untuk seri uji coba di Pakistan. Kapten Ben Stokes meninggalkan regu T20 dan membawa serta Mark Wood, Harry Brook dan Liam Livingstone.

Satu perubahan besar adalah rekan pemukul pembuka Kapten Jos Buttler. Salah satu pahlawan kemenangan Piala Dunia, Alex Hales digantikan oleh Jason Roy. Tentunya ini kesempatan terakhir Roy dan jika dia gagal di sini, Hales akan menunggu di sayap.

Australia akan tanpa Aaron Finch, yang telah pensiun dan digantikan oleh Pat Cummins. Masuklah Travis Head, untuk bermitra dengan David Warner di urutan teratas, Alex Carey sebagai kiper Matthew Wade dan Marnus Labuschange akan menyelinap ke urutan tengah.

Australia menang dan kedua tim mencetak 250+ run – 9/4

Ada pertanyaan besar tentang seberapa banyak Inggris akan siap untuk ini setelah usaha mereka baru-baru ini. Tentu saja ada Piala Dunia 50-an untuk dipertahankan tahun depan di India dan para pemain ingin mempertaruhkan tempat mereka sejak hari pertama.

Australia hampir dengan kekuatan penuh dan akan sangat ingin menyelamatkan beberapa kebanggaan setelah kampanye T20 yang membawa bencana, yang membuat mereka gagal lolos dari tahap Super 12.

Ini seharusnya menjadi permainan dengan skor yang cukup tinggi dan ODI terakhir yang dimainkan di sini membuat India dengan nyaman mengejar 299. Oval Adelaide memiliki batas kotak kecil yang seharusnya melihat banyak gol dari batas awal dan akhir.

Marnus Labuschagne melengkapi Adonan – 4/1

Bagaimana mungkin adonan yang luar biasa tidak masuk dalam skuad T20? Pertanyaan yang sama bisa ditanyakan tentang pesulap Inggris Joe Root.

Either way, Labuschagne akan putus asa untuk menunjukkan kepada Australia apa yang telah mereka lewatkan. Pemain berusia 28 tahun itu belum cukup mereplikasi formulir tesnya di ODI tetapi masih memiliki rata-rata hampir 32 dengan skor tertinggi 108.

Author: Roy James