Neymar Golden Boot Odds: PSG ace can lead Brazil to glory

World Cup Winner Odds: Brazil favourites for glory in Qatar

Pemain depan Paris Saint-Germain Neymar dapat didukung pada 12/1 untuk memenangkan Sepatu Emas di Piala Dunia 2022 saat ia ingin memainkan perannya dalam membantu Brasil mengangkat trofi.

Brasil dinilai sebagai favorit 4/1 untuk memenangkan Piala Dunia di Qatar setelah lolos dari kualifikasi CONMEBOL dengan rekor tak terkalahkan dengan 14 kemenangan dan tiga kali seri.

Mereka mencetak 40 gol yang luar biasa di 17 pertandingan itu dan memiliki banyak pilihan menyerang, termasuk bintang PSG Neymar.

Pemain berusia 30 tahun itu adalah pencetak gol terbanyak Brasil melalui kampanye kualifikasi itu, mencetak delapan gol, sementara Richarlison berada di urutan berikutnya (6), dengan Philippe Coutinho, Roberto Firmino, Lucas Paqueta dan Raphinha semuanya mendaftar tiga kali.

Neymar adalah, dan telah untuk beberapa waktu, salah satu nama pertama di lembar tim untuk bos Tite tetapi dia belum mengangkat hadiah terbesar di sepak bola internasional.

Brasil tersingkir di semifinal selama kampanye Piala Dunia perdananya pada tahun 2014 menyusul kekalahan 7-1 di tangan Jerman, meskipun Neymar tidak terlibat dalam kekalahan berat itu setelah menderita cedera tulang belakang dalam kemenangan perempat final atas Kolombia. .

Mantan pemain Barcelona itu tampil di semua lima pertandingan Selecao di edisi 2018 tetapi ia tidak dapat membantu mereka melampaui Belgia di perempat final.

Di dua kompetisi itu, Neymar mencatatkan enam gol dengan empat di antaranya terjadi pada 2014 ketika Brasil menjadi tuan rumah dan dia mencetak dua gol di Rusia empat tahun kemudian.

Hanya satu dari enam upaya yang datang dalam pertandingan sistem gugur, mencetak gol dalam kemenangan 2-0 babak 16 besar atas Meksiko pada 2018, dan ia bisa mengisi sepatunya di tiga pertandingan Grup G.

Brasil sangat diunggulkan untuk menjadi yang teratas setelah bermain imbang melawan Serbia, Kamerun dan Swiss.

Mereka memulai kampanye mereka melawan Serbia, yang mereka kalahkan 2-0 di babak penyisihan grup di kompetisi 2018, dan The Eagles menunjukkan di kualifikasi bahwa mereka jauh dari kedap air di belakang.

Serbia kebobolan sembilan gol dalam delapan pertandingan mereka, penghitungan terburuk ketiga di grup dengan Republik Irlandia dan Portugal sama-sama memiliki rekor yang lebih baik.

Kamerun berikutnya adalah raksasa Amerika Selatan dan Neymar akan menikmati kesempatan untuk menghadapi tim yang kebobolan sembilan kali dalam tiga pertandingan mereka ketika mereka terakhir tampil di Piala Dunia pada 2014.

Swiss mungkin terbukti menjadi tim yang paling sulit ditembus dalam pertemuan grup terakhir, setelah hanya mengirim tiga dalam perjalanan menuju kualifikasi.

Neymar akan menuju ke Qatar dalam performa mencetak gol yang bagus juga setelah menikmati awal yang sangat positif untuk musim 2022/23 bersama PSG.

Dia telah mencetak 10 gol dalam 12 pertandingan Ligue 1 dan telah mencetak dua gol lagi di Liga Champions.

Perlu juga dicatat bahwa dia hanya terpaut dua gol di belakang Pele dalam perlombaan untuk menjadi pencetak gol terbanyak sepanjang masa Brasil dan dia terlihat berada di posisi yang tepat untuk melampaui rekor itu di Qatar.

Author: Roy James