Premier League Betting Odds: Brentford

Premier League Betting Odds: Brentford

Kampanye debut Brentford di Liga Premier adalah sukses besar karena mereka berhasil menghindari degradasi dengan mudah di bawah pelatih Thomas Frank (Brentford 9/2 Top Half Finish).

The Bees adalah salah satu pesaing utama untuk kembali ke Kejuaraan hanya 12 bulan setelah keberhasilan playoff mereka atas Swansea, tetapi mereka berhasil membungkam keraguan mereka dengan gaya.

Harapan untuk musim baru

Tujuan utama Brentford adalah bertahan hidup, dan mereka berharap dapat menghindari menjadi korban sindrom musim kedua.

Leeds United hampir jatuh kembali ke Kejuaraan musim lalu, sementara tahun sebelumnya, Sheffield United menyerah pada tekanan bermain di papan atas, hanya setahun setelah nyaris kehilangan sepak bola Eropa.

The Bees perlu membangun momentum dan mencoba memantapkan diri mereka sebagai klub papan atas selama bertahun-tahun yang akan datang, tetapi itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Peluang Taruhan Liga Premier

Kedatangan dan Keberangkatan

Di:

Keane Lewis-Potter (Hull City)
Aaron Hickey (Bologna)
Thomas Strakosha (Lazio)

Keluar:

Christian Eriksen (transfer gratis)
Zanka Jorgensen (transfer gratis)
Julian Jeanvier (transfer gratis
Jonas Lossl (peminjaman berakhir – FC Midtylland)

Pria bintang

Brentford gagal dalam upaya mereka untuk mempertahankan Christian Eriksen di klub, dengan pemain internasional Denmark memutuskan untuk bergabung dengan Manchester United dengan status bebas transfer.

Playmaker berperan penting dalam upaya bertahan hidup mereka menjelang akhir kampanye, tetapi kepergiannya berarti tim Thomas Frank mungkin perlu sedikit lebih bersandar pada striker Ivan Toney.

Pemain berusia 26 tahun itu mencetak 12 gol dalam 33 penampilan dan memimpin dengan sangat baik untuk mengatakan bahwa dia mencicipi sepak bola Liga Premier secara teratur untuk pertama kalinya.

Masa depan Toney di Brentford Community Stadium sedang naik daun, tetapi jika dia tetap bertahan, Lebah memiliki peluang yang lebih baik untuk menghindari degradasi (Brentford 2/7 To Stay Up).

Manajer/Taktik

Dane Frank memiliki pengalaman melatih yang minim, tetapi sama seperti timnya; dia terus menentang kemungkinan.

48 tahun hanya melatih di tingkat pemuda, dan Brondby sebelum Brentford mengambil kesempatan padanya, tapi dia sudah membenarkan keputusan mereka.

Frank cenderung menggunakan formasi 4-3-3 secara teratur, meskipun ia tidak takut untuk mencampurnya bila perlu, dan juga menggunakan taktik 3-4-1-2 pada beberapa kesempatan.

Brentford dikenal dengan tempo yang cepat, sementara Frank menghimbau agar timnya bermain dengan lebar sebanyak mungkin.

The Bees mengadopsi taktik semacam ini ketika mengalahkan Chelsea 4-1 di Stamford Bridge, sementara gaya mereka ketika dieksekusi akan membuat mereka mengalahkan Arsenal serta melakukan dua gol atas West Ham. Baik The Gunners dan Hammers lolos ke Liga Europa, menunjukkan betapa efektifnya Brentford pada kesempatan musim lalu.

Musim lalu – tanggal 13

Peluang Taruhan Sepak Bola

AFC Bournemouth

Gudang senjata

Aston Villa

Author: Roy James