Red Bull in prime position

Formula 1 Betting Odds: Verstappen extends title advantage

Setelah liburan musim panas tradisional, musim Formula Satu kembali pada akhir pekan dengan Grand Prix Belgia di Spa-Francorchamps, saat Max Verstappen (Pemenang GP Belgia 5/6) mencoba untuk memperpanjang keunggulan kejuaraannya.

Pembalap Belanda itu berusaha untuk memenangkan gelar back-to-back dengan Red Bull setelah sukses lap terakhirnya yang sensasional atas ace Mercedes Lewis Hamilton tahun lalu.

Dia telah menghadapi penantang yang berbeda kali ini di Ferrari dan khususnya Charles Leclerc, yang mengincar gelar juara dunia pertama.

Verstappen unggul 80 poin dari Leclerc di klasemen Pembalap dengan sembilan balapan tersisa musim ini dan bintang Belanda itu 1/14 untuk mempertahankan mahkotanya, sementara rival Monegasque-nya 8/1.

Setelah awal yang goyah pada musim di mana Verstappen pensiun dari dua dari tiga balapan pembuka, pembalap berusia 24 tahun itu hanya turun dari podium satu kali dan konsistensi itu memungkinkan dia untuk mengambil alih komando gelar.

Dia telah dengan cakap didukung oleh orang Meksiko Sergio Perez, yang memenangkan Grand Prix Monaco dan juga telah mencetak lima kali finis kedua musim ini – tentu saja membuktikan dirinya sebagai pembalap nomor dua yang sangat andal.

Ferrari memang menunjukkan janji besar di awal musim dan sementara Leclerc secara konsisten cepat di mobil Scuderia, campuran keandalan yang buruk dan kesalahan taktis telah memungkinkannya untuk lolos dari Verstappen.

Antara dia dan Carlos Sainz, mereka telah pensiun tujuh kali dalam 13 balapan dan beberapa keputusan yang dibuat selama balapan dipertanyakan.

Di Hungaria, tim membuat panggilan aneh untuk mengganti Leclerc ke ban keras di tengah balapan dan itu menyebabkan penurunan kecepatan secara langsung.

Peluang Taruhan Grand Prix Belgia

Sementara itu, di Grand Prix Inggris, Ferrari memutuskan untuk tidak mengadu domba Leclerc saat safety car dipanggil dan saat balapan dimulai kembali, mereka yang menggunakan ban lebih segar bisa merombaknya.

Jika Mattia Binotto and Co dapat berpikir lebih jernih dalam hal strategi balapan, maka mereka pasti memiliki kecepatan mentah untuk mengikuti Red Bulls.

Di tempat lain, Mercedes akan merasa percaya diri memasuki tahap akhir 2022 setelah meningkat pesat sepanjang musim.

Hamilton dan George Russell secara umum kehilangan kecepatan di awal musim tetapi mereka sekarang naik podium dan yang terakhir mengamankan posisi pole perdana di Hungaria.

Tantangan perebutan gelar hampir tidak mungkin, tetapi kemenangan balapan pasti akan menjadi tujuan ke depan.

Di lini tengah, Alpine dan McLaren berjuang untuk tempat keempat dalam kejuaraan konstruktor, sementara kecepatan Haas telah meningkat dari beberapa tahun terakhir.

Peluang Taruhan Formula 1

Author: Roy James