World Cup To Reach the Semi-Final Odds: Belgium offer value to go far

World Cup Winner Odds: Brazil favourites for glory in Qatar

Ada banyak pesaing untuk menjadi juara di Piala Dunia 2022 di Qatar dan kami telah melihat tim mana yang berpotensi mendapatkan setidaknya satu tempat di empat besar.

Setelah pembagian 50/50 antara tim Amerika Selatan dan Eropa di Piala Dunia 2014, empat negara dari UEFA bertarung di semifinal selama turnamen terakhir di tahun 2018.

Argentina dan Brasil masing-masing menghadapi Belanda dan Jerman pada 2014, tetapi raksasa CONMEBOL itu gagal di Rusia.

Itu adalah Kroasia, Inggris, Belgia, dan Prancis yang tersisa di babak empat besar pada tahun 2018, dengan yang terakhir akhirnya mengangkat trofi untuk kedua kalinya.

Menyamai prestasi itu di Qatar tampaknya merupakan permintaan besar bagi Les Bleus, terutama mengingat mereka memiliki beberapa pemain kunci yang absen karena cedera, sementara runner-up Kroasia tidak mungkin tampil heroik dengan pemain bintang mereka dari tahun 2018 baik yang sudah pensiun atau jauh di luar kemampuan terbaik mereka.

Inggris dan Belgia, bagaimanapun, dapat dan harus memiliki harapan tinggi untuk edisi mendatang dari acara pameran, sementara Brasil dan Argentina tampaknya akan mengibarkan bendera untuk benua mereka.

Untuk Mencapai tips Semi-Final

Brasil untuk mencapai semifinal – 6/5
Inggris untuk mencapai semifinal – 6/4
Argentina untuk mencapai semifinal – 13/8
Belgia mencapai semifinal – 5/2

Brasil ingin bangkit kembali

Dengan rekor lima gelar Piala Dunia di bawah ikat pinggang mereka, Brasil selalu harus dianggap sebagai yang terdepan dan tidak mengherankan melihat mereka dinilai sebagai favorit 4/1 untuk melaju jauh di Qatar.

Samba Boys tersingkir di perempat final pada 2018, kalah 2-1 dari Belgia, dan mereka dikalahkan 7-1 oleh Jerman di semifinal edisi 2014 di kandang sendiri.

Mereka terakhir mengangkat Piala Dunia pada 2002 dan hanya berhasil mencapai semifinal satu kali sejak kemenangan dalam kompetisi yang diselenggarakan bersama oleh Korea Selatan dan Jepang.

Skuad Tite penuh dengan bakat dan banyak yang berharap Brasil, yang belum merasakan kekalahan sejak kalah dari Argentina di final Copa America Juli 2021, setidaknya mencapai empat besar.

Harapan yang tinggi untuk Inggris

Inggris telah menjadi binatang yang berbeda dalam kompetisi internasional besar di bawah Gareth Southgate dan dia akan berharap untuk menambahkannya di Qatar.

The Three Lions kalah di semifinal Piala Dunia 2018 dan menjadi runner-up di Euro 2020, menunjukkan kegagalan di masa lalu tidak berdampak pada generasi pemain saat ini.

Setelah berada satu grup dengan Iran, AS, dan Wales, Inggris diperkirakan tidak akan menemui banyak kesulitan untuk mencapai babak 16 besar.

Jika, seperti yang diharapkan, Belanda memuncaki Grup A dan Inggris berhasil memuncaki Grup B, maka pertandingan babak 16 besar dengan Ekuador, Senegal atau Qatar menunggu harapan Southgate.

Memprediksi lawan lebih jauh menjadi lebih sulit, tetapi pengalaman turnamen baru-baru ini seharusnya membuat Inggris menjadi manfaat yang baik untuk mengatasi tantangan apa pun.

Kesuksesan Copa America seharusnya mendongkrak Argentina

Satu hal yang hilang dari lemari trofi Lionel Messi yang sangat padat adalah penghargaan internasional, namun, dia memperbaikinya tahun lalu ketika memimpin Argentina meraih kejayaan di Copa America.

Dengan satu trofi internasional di bawah ikat pinggangnya, Messi akan sangat ingin sukses di Piala Dunia dan turnamen ini berpotensi menjadi yang terakhir baginya.

Dia memiliki pemain pendukung yang bagus kali ini, dengan pemain seperti Lautaro Martinez dan Paulo Dybala tersedia untuk menawarkan daya tembak lebih lanjut, sementara Emiliano Martinez, pahlawan adu penalti di Copa America, memberikan sosok percaya diri di bawah mistar gawang.

Argentina tersingkir dari Piala Dunia 2018 di babak 16 besar tetapi menjadi runner-up pada tahun 2014 dan apa pun yang lebih pendek dari semifinal akan dianggap sebagai kegagalan besar.

Satu tembakan terakhir untuk Generasi Emas Belgia

Banyak yang telah dibuat tentang pemain saat ini yang tersedia untuk manajer Belgia Roberto Martinez dan kemampuan mereka untuk memadukannya dengan nama-nama besar di panggung internasional.

Dengan pemain seperti Kevin De Bruyne dan Romelu Lukaku memberikan ancaman di sepertiga akhir dan pengalaman Jan Vertonghen dan Toby Alderweireld memberikan perlindungan untuk kiper Thibaut Courtois di belakang, Belgia tidak bisa diabaikan.

Mereka sesingkat 1/2 ke puncak Grup F setelah bermain imbang dengan Kroasia, Maroko dan Kanada.

Mencapai fase sistem gugur cenderung tidak menjadi masalah bagi Setan Merah, karena mereka telah mencapai setidaknya 16 besar di masing-masing dari tiga penampilan terakhir mereka di Piala Dunia.

Belgia tersingkir di perempat final pada 2014 tetapi maju ke depan pada 2018 ketika mereka berhasil mencapai semifinal dan penampilan yang berulang bisa terjadi di Qatar.

Author: Roy James